Friday, May 22, 2020

THE RIGHT MAN ON THE RIGHT PLACE AT THE RIGHT TIME

Setiap manusia memiliki keunikannya masing-masing, mereka memiliki karakter yang berbeda satu dengan yang lain. Hal inilah yang membuat mereka tidak bisa diseragamkan. Ketika Anda membicarakan soal teamwork, pembagian kerja berdasarkan kemampuan sangat diperlukan.

Untuk mencapai tujuan dan menghindari kesalahan pengelolaan SDM (Sumber Daya Manusia), maka diperlukan prinsip the right man in the right place. Secara sederhana the right man in the right place adalah menempatkan orang sesuai keahliannya.

Masih banyaknya karyawan yang merasakan tidak cocok dengan tugas yang diberikan atau atasan yang kurang proporsional dalam memberi tugas menunjukkan kalau gagasan the right man in the right place, bahkan jika ditambah in the right time, bukan hal yang mudah diterapkan.

Dalam beberapa situasi memang bisa menemukan orang yang fleksibel, yang terlihat dapat diandalkan untuk mengerjakan tugas di luar bidangnya. Namun apakah yang seperti itu bisa berlangsung lama?

Dan apakah semua orang bisa fleksibel dan menyesuaikan diri dengan cepat?

Apakah orang yang berada tidak pada the right place-nya dapat merasa tenang dalam bekerja?

Kenyataannya kemungkinan besar mereka juga kurang menikmati pekerjaan yang dibebankan kepadanya. Dalam hal ini, diperlukan upaya untuk menilai dan menggali kompetensi seseorang untuk memahami nilai-nilai (values) yang ada pada dirinya, kemudian disesuaikan dengan bidang pekerjaan yang tepat untuk masing-masing orang.

Mengapa Kadang Muncul Rasa Jenuh?
Setiap seseorang memasuki satu perusahaan baru, akan muncul pemikiran bahwa ini adalah tempat kerja terakhir untuk mengabdi dan akan dijadikan sebagai fokus utama dalam jangka waktu panjang. Tetapi seiring berjalannya waktu, mulai muncul suatu kejenuhan atau ketidakcocokan.

Pemikiran awal tadi-pun mulai berubah menjadi tempat untuk mengambil gaji bulanan saja. Tidak ada lagi ambisi untuk memberikan kontribusi lebih dan merasa perusahaan lain lebih berprospek sehingga mulai pencarian lowongan kerja ke perusahaan lain.

Hal yang perlu digaris bawahi adalah pada dasarnya semua pekerjaan adalah sama. Ketika Anda tidak mampu menempatkan diri dan mengkondisikannya, maka Anda akan mulai menyalahkan lingkungan kerja.

Padahal tidak selalu lingkungan kerja yang salah, ada kalanya diri kita-lah yang bermasalah, misalnya tidak mau berusaha lebih keras, selalu datang terlambat, atau tidak memiliki kemampuan sama sekali.

Lebih fatalnya, jika ada perselisihan dengan rekan kerja sementara pekerjaan tidak menjadi masalah. Hal sepele tersebut akan digeneralisasikan dan perusahaanlah yang disalahkan, ini adalah keegoan yang sangat tidak benar. Tidak selamanya apa yang diinginkan dan diekspektasikan sesuai dengan kenyataan karena Anda berada pada dunia kerja yang nyata.

Bisa jadi pemikiran kita yang tidak dewasa atau ketidakmampuan Anda untuk beradaptasi yang menjadi masalah di dalam diri. Berpikir terbuka adalah kunci merealisasikan the right man on the right place.

Semua Adalah Tentang Pembiasaan
Selain masalah tempat (place), waktu (time) juga merupakan variabel penting yang tidak boleh diabaikan. Sebijak dan sebaik apapun seorang atasan, tidak semua anggotanya memiliki kecocokan dengan dirinya. Walaupun baik dan selalu netral, ketidakcocokan selalu ada. Apa yang menjadi masalah sebenarnya untuk kondisi ini?

Sebagai gambaran, apakah Anda pernah membenci seseorang yang baru dikenal?

Pada kesan pertama Anda sudah langsung menilai bahwasanya orang tersebut sifatnya sombong dan tidak cocok dijadikan sebagai teman atau rekan kerja. Namun justru ketika Anda mengalami masalah, orang tersebutlah yang pertama kali menghampiri dan memberikan bantuan. Setelah kejadian tersebut, pemikiran Anda langsung berubah dan menjadikan dirinya sebagai sahabat.

Kembali kepada pertanyaan awal, ketika Anda merasa tidak cocok dengan atasan, jangan langsung mengambil tindakan untuk berhenti kerja, selama tidak ada kejadian fatal. Semua ini hanya masalah waktu, karena setiap orang memiliki karakter yang berbeda. Ketika waktu genting, disanalah Anda bisa menilai seseorang yang sebenarnya.

Sebagai manusia, kita semua harus berpikir dari dua sisi, yaitu dari sisi diri sendiri dan dari sisi orang lain. Tidak semua orang menyukai Wedang Ronde, tidak semua orang menyukai lagu dangdut, tidak semua orang menyukai mendaki ke puncak gunung. Tetapi semua orang pasti menyukai satu hal, yaitu menuju hidup yang bahagia.

Jadi pemahaman Anda mengenai “The Right Man On The Right Place At The Right Time” jangan dijadikan formula mutlak untuk memaksakan lingkungan berubah menjadi nyaman hanya untuk diri Anda. Anda yang harus memahami dan beradaptasi dengan lingkungan. Masalah ketidaknyamanan atau tidak bahagia dengan adaptasi tersebut hanya masalah waktu. Ibarat pagi hari Anda mandi pada saat siraman pertama terasa sangat dingin, namun siraman selanjutnya mulai terbiasa.

Dapatkan serial contoh sop perusahaan di link www.mastersop.com/katalog

Salam Founder
By Alim Mahdi
Master SOP & System Bisnis
Master G-Coach, Entrepreneur, Konsultan dan Penulis Serial Buku SOP Perusahaan.
Founder Madani Kidz dan Penerbit Lingkar Madani Sentosa.
HP/WA: 08124683055

No comments:

Post a Comment

PAKET SOP PERUSAHAAN JASA KONTRUKSI / KONTRAKTOR

Banyak orang mengganggap Mengelola menajemen Perusahaan Kontraktor itu lebih Ribet dibadingkan dengan Perusahaan Jasa dan Perusahaan Dagang ...

Search This Blog

Labels